Benzalkonium Chlorida (BKC)

Benzalkonium Chlorida (BKC)

Benzalkonium Chlorida (BKC). Kemasan 1 kg, 5 kg, 200 kg (BKC 50%), 225 kg/drum (BKC 80%)

DESKRIPSI:
Benzalkonium Chlorida, juga dikenal sebagai BZK, BKC, BAK, BAC, alkyl dimethyl benzyl ammonium klorida ADBAC, adalah jenis surfaktan kationik. Ini adalah garam organik diklasifikasikan sebagai senyawa amonium kuarter. Ini memiliki tiga kategori utama penggunaan: sebagai biosida, surfaktan kationik, sebagai agen transfer fasa. ADBACs adalah campuran alkylbenzyldimethylammonium chlorides, di mana kelompok alkil memiliki berbagai panjang rantai alkil genap.

Tergantung pada kemurnian, Benzalkonium Chlorida berkisar dari tidak berwarna sampai kuning pucat. Benzalkonium klorida mudah larut etanol aseton. Pelarutan air lambat. Larutan berair harus netral untuk sedikit basa. Larutan busa ketika dikocok. Solusi terkonsentrasi memiliki rasa pahit bau seperti almond samar.

Meskipun secara historis benzalkonium Chlorida telah di mana-mana sebagai pengawet persiapan oftalmik, toksisitas okular sifat iritan, hubungannya dengan permintaan konsumen, telah menyebabkan perusahaan farmasi untuk meningkatkan produksi bebas pengawet persiapan, atau untuk menggantikan benzalkonium klorida dengan pengawet kurang berbahaya.

SIFAT KIMIA:
Banyak dipasarkan secara massal inhaler Nasal Spray formulasi mengandung benzalkonium klorida sebagai pengawet, meskipun bukti substansial bahwa hal itu dapat mempengaruhi gerakan siliaris, mukosiliar transportasi, Histologi mukosa hidung, fungsi neutrofil manusia, leukosit respon terhadap peragan lokal.

Meskipun beberapa penelitian tidak menemukan korelasi antara penggunaan benzalkonium klorida konsentrasi pada atau di bawah 0,1% di semprotan hidung rhinitis diinduksi obat, lain telah merekomendasikan bahwa benzalkonium klorida semprotan hidung dapat dihindari. di Amerika Serikat, sediaan steroid hidung bebas dari benzalkonium klorida termasuk budesonide, triamcinolone acetonide, deksametason, inhaler Beconase Vancenase. Jual Benzalkonium Chlorida

APLIKASI:
Benzalkonium Chlorida (BKC) telah digunakan bersama sebagai pengawet farmasi antimikroba sejak tahun 1940-an. Sementara studi awal menegaskan sifat korosif iritasi benzalkonium klorida, penyelidikan ke efek samping, penyakit negara terkait dengan, benzalkonium Chlorida hanya muncul selama 30 tahun terakhir.

Terutama untuk aktivitas antimikroba, benzalkonium klorida adalah bahan aktif banyak produk konsumen:
Produk farmasi seperti mata, telinga hidung tetes atau semprotan, sebagai pengawet
Produk perawatan pribadi seperti Hand sanitizers, Wet Wipes, shampoo, sabun, deodoran kosmetika
Antiseptik kulit Spray mencuci luka, seperti Bactine.
Tenggorokan lozenges mouthwashes, sebagai biosida
Spermicidal krim Jual Benzalkonium Chlorida
Over-the-counter Single-aplikasi perawatan untuk herpes, dingin-luka, demam blister, seperti RELEEV Viroxyn
Pengobatan luka bakar ulkus
Semprot disinfektan untuk sanitasi permukaan keras
Pembersih untuk lantai permukaan keras sebagai disinfektan, seperti Lysol Dettol antibakteri semprot tisu.
Algaecides untuk membersihkan alga, Lumut, lichens dari jalan, genteng, Kolam Renang, batu, dll.
Benzalkonium Chlorida (BKC) juga digunakan banyak proses produk non-konsumen, termasuk sebagai bahan aktif bedah disinfeksi. Daftar lengkap penggunaan mencakup aplikasi industri. sebuah keuntungan dari benzalkonium klorida, tidak dimiliki oleh antiseptik berbahan dasar etanol atau antiseptic hidrogen peroksida, adalah bahwa hal itu tidak menyebabkan sensasi terbakar bila diterapkan pada kulit pecah. Namun, kontak kulit berkepanjangan atau berulang dapat menyebabkan dermatitis.